Something to Share With…

just from a learner who still in the learning stage…

Archive for October, 2008

The Resigner Desk

Posted by Ismadi Santoso on October 28, 2008

Beberapa waktu kemaren, temen-temen sempat rame banget membicarakan tentang hal ini di fb. Sebenarnya, akupun sudah lama ingin menulis tentang ini, tetapi selalu saja nggak sempet :p, mungkin sekaranglah saatnya. Resigner Desk adalah sebuah bangku panjang di ruang TornadoN Plasa Kuningan, kantor ku yang dulu. Hanya sebuah bangku biasa memang, namun begitu banyak “history” yang terukir disana sejak kehadiranya untuk yang pertama kali di tempat itu. TornadoN Room adalah ruangan yang sangat sakral di gedung itu. Di ruangan itulah desain dan planning radio network (siemens) pertama kali di lakukan. Pada zaman dahulu kala, tidak semua orang boleh seenaknya keluar masuk. Hanya Radio Planner (RNP) dan orang-orang yang memiliki otoritas yang dapat mengakses ruangan itu. Namun, hal tersebut tidaklah berlangsung lama. Beberapa bulan kemudian, sejarah mencatat bahwa kedatangan sekitar belasan radio planner baru ke Siemens HCPT project mengubah segalanya.

Dikarenakan minimnya fasilitas tempat duduk yang ada di Plas_Kun HCPT Project Planning & Engineering Department, belasan Radio Planner baru yang masih dalam fase “training” itu terpaksa luntang-lantung nggak jelas posisinya. Dan tentu saja aku adalah salah seorang diantaranya. Entah aku harus bersyukur atau malah bersedih karenanya :P. Saat itu “base camp” kami adalah ruangan training di lantai 7. Namun, diasaat seluruh ruangan training dipakai kita terpaksa migrasi ke lantai 9 mengisi beberapa bangku kosong yang ditinggalkan tuannya dengan berbagai macam alasan. Dan sisanya, memenuhi lobby lantai 9 dengan mengambil area di sekitaran lift, dan sisanya ini pun masih berjumlah belasan. Yups, kita semua duduk lesehan sembari menanti instruksi selanjutnya dari “atas”. Di saat petugas cleaning services hendak melakukan tugasnya, kita terpaksa menyingkir (atau tersingkir) untuk kesekian kalinya. Akhirnya instruksi dari “atas” itu datang juga. Dengan alasan merusak pemandangan, mengganggu ketertiban umun, menghindari kegaduhan, dan segudang alasan lainnya, kami diminta untuk tidak lagi berdiam disekitar lift lantai 9, dan diluar jam makan, kami harus berada di ruang kantin lantai 9. Dan kami pun hanya bisa pasrah mengikutinya. Sejak saat itu kantin lantai 9 resmi menjadi “base camp” kami.

Tidak lama berselang boss ki2t selaku salah orang “pembesar” di departemen kami mengeluarkan kebijakan sensasional dengan memutuskan untuk menambah meja baru ke dalam ruang tornado guna memfasilitasi belasan radio planner baru, yang selama ini nongkrong di kantin yang konon katanya cuman pada “nge-game” mulu tiap hari. Dibumbui dengan beberapa alasan bijak lainnya yang tak kalah serunya tentunya, seperti menerjunkan secara langsung anak-anak baru itu ke dunia yang sesungguhnya, meningkatkan team work dengan para seniornya, memudahkan pendelegasian tugas-tugas dan tentu saja hands on dengan Tornado selaku tools utama seorang radio planner. Hal itu tentu saja merubah suasana ruang tornado menjadi lebih padat dan lebih ribut dari sebelumnya dengan kehadiran anak-anak baru yang terlihat sangat ceria. Dan yang Sejak saat itu nasib kami berubah, secara tidak langsung hal itu adalah pertanda penerimaan lingkungan kerja terhadap kami the new comers. Meja baru di tengah-tengah Ruang Tornado itulah yang di kemudian hari dikenal dengan “the resigner desk”. Sejak saat itu, cerita demi cerita terukir diatasnya hingga saat ini. Kehadiran meja tersebut ditambah dengan anak-anak baru yang terlalu sulit untuk diatur :p, perlahan namun pasti megikis kesakralan Ruang Tornado hingga akhirnya ruang tornado menjadi bener-bener tidak sakral sama sekali. Setiap orang bebas keluar-masuk Tornado, bukan hanya RNP saja, TNP, FNP, Core, bahkan Sitac sekalipun.

Read the rest of this entry »

Advertisements

Posted in Another Stories... | Tagged: , , , , | 6 Comments »

BALIKPAPAN, IMPIAN YANG SEMPURNA

Posted by Ismadi Santoso on October 12, 2008

Minggu ke dua awal tahun 2006, sebuah kesempatan meniti masa depan mendatangi ku, di saat aku sedang memasuki babak akhir proses perjalanan menggapai sebuah cita-cita. Bimbang memilih antara sebuah idealisme (baca: impian) dan realitas yang terhampar sangat jelas didepan mata. Akhirnya, dengan berat hati saat itu aku memilih mengejar Impian dan meninggalkan Realitas. Tetapi kemudian Sang Ilahi berkehendak lain. Impian rupanya bukan ditakdirkan untukku sementara di sisi lain Sang Realitas telah meninggal kan ku jauh di belakang.

Ditengah kebingungan ku itu itu seorang teman datang padaku dan mengatakan “Ada suatu saat dalam hidup kita dimana sebuah idealisme harus dipertemukan dengan realita Madi”. Ya, dia memang benar. Itulah jawaban yang selama ini kucari. Manusia hidup selayaknya memiliki impian atau tujuan, tetapi tujuan atau pun impian itu harus sesuai dengan realita yang ada. Dengan berat hati aku mengurungkan niat ku untuk kembali ke Balikpapan yang sebelumnya menjadi harga mati ku. Sedih memang tapi itulah kenyataan yang harus kuhadapi.

Beberapa bulan kemudian aku mengambil langkah sebuah langkah ekstrim. Bukan saja untuk menerima kota Jakarta menjadi tempat tinggalku, tetapi juga menerima sebuah pekerjaan yang sebelumnya tidak pernah aku impikan. Sejak pertama kali meninggalkan kota Balikpapan, aku tidak pernah punya keinginginan untuk menetap di Jakarta. Saat itu bagiku Jakarta adalah penjajah dari daerah-daerah kecil seperti Balikpapan dan lainnya. Sebagian besar devisa yang dihasilkan oleh kota “selicin minyak” itu dipindah tangankan ke Jakarta. Hanya kurang dari 5% yang di kembalikan ke daerah. Dan hasilnya sangat jelas terasa pembangunan di DKI JKT luar biadap pesatnya, sementara dikota ku hampir tidak ada pembangunan sama sekali. Bahkan disaat aku lulus SMA ditahun 1999 tak ada satu kampus pun yang layak untuk dijadikan tumpuan meniti jalan menuju masa depan. Inilah yang selalu kukatakan dengan sebuah ironi riil yang menimpa sebuah daerah yang justru memberikan devisa terbanyak bagi NKRI. Hal itulah yang memaksa aku dan teman2 ku yang ingin melanjutkan kuliah untuk pergi jauh ke Read the rest of this entry »

Posted in Another Stories... | Tagged: , , , , | Leave a Comment »

Eid Mubaarak 1429 H

Posted by Ismadi Santoso on October 4, 2008

Demi matahari dan sinarnya di pagi hari.

Demi bulan apabila ia mengiringi.

Demi siang hari apabila ia menampakkan diri.

Demi malam hari apabila ia menutupi.

Demi langit dan segala binaannya.

Demi bumi dan segala apa yang dihamparkan diatasnya.

Demi jiwa yang telah diciptakan dan penyempurnaannya.

Maka sungguh, Allah telah mengilhamkan sukma kebaikan dan sukma kejahatan kedalam setiap jiwa.

Maka beruntunglah bagi siapa yang memilih mensucikan jiwanya

Dan Celakalah bagi siapa yang memilih untuk mengotorinya.

(QS. As-Syams 91:1-10)

Tak terasa ramadhan 1429 H telah berlalu, dan kita telah memulai syawal yang indah. Meskipun agak terlambat izinkanlah saya mengucapkan Taqobbalallahu minna wa minkum shiyamana wa shiyamukum, Minal Aidhin wal Faidhin, Mohon maaf lahir dan bathin atas segala khilaf yang pernah terjadi, secara sengaja atau pun tidak. Semoga Allah mempertemukan kita semua dengan bulan Ramadhan berikutnya. Dan Semoga kita semua menjadi Muslim yang bertaqwa. Amin Yaa Rabbal ‘Alamin…

(Balikpapan: 04-Syawal-1429 H)

Posted in A Confession | Tagged: , , , , | Leave a Comment »